Paviliun Pertama Dari Benin Akan Ditampilkan Di Venice Biennale Pada Tahun 2024

Untuk pertama kalinya, Republik Benin akan diwakili dalam sebuah paviliun nasional pada edisi Venice Biennale yang akan datang pada tahun 2024, kata negara itu dalam sebuah pernyataan. Tindakan ini diambil karena lebih banyak negara Afrika berpartisipasi dalam pameran seni modern. Azu Nwagbogu, direktur Yayasan Seniman Afrika (AAF) nirlaba yang berbasis di Lagos, akan mengatur paviliun negara Afrika Barat, menurut pernyataan yang dibuat pada hari Senin oleh perwakilan dari departemen urusan budaya pemerintah Benin. AAF adalah organisasi nirlaba yang mendukung seniman.

Panitia yang memilih Nwagbou untuk mengatur pembukaan paviliun termasuk Patrice Talon, presiden Benin, Jean Michel Abimbola, direktur pariwisata negara, dan staf dari Galeri Nasional Benin. Nwagbogu, seorang kurator kelahiran Afrika, berspesialisasi dalam fotografi dan seni Afrika. Kurator membantu debut festival fotografi Foto Lagos tahun 2010. Sebelumnya, dia adalah direktur Museum Seni Kontemporer Afrika Zeitz di Cape Town, di mana dia membantu merencanakan pameran yang menyoroti pelukis kontemporer dari Zimbabwe.

Talon mengklaim dalam sebuah pernyataan bahwa kurator adalah “kandidat ideal” untuk mewakili “warisan budaya dan seni kontemporer bangsa ke dunia” di Venesia. Sejak 2016, ketika Talon terpilih, pemerintahannya secara aktif mempromosikan upaya untuk memulangkan artefak yang diambil dari Benin. Perwakilan pemerintah dari Benin dan Prancis mencapai kesepakatan pada tahun 2021 untuk mengembalikan 26 barang yang diambil secara ilegal oleh militer Prancis lebih dari satu abad sebelumnya.

Peran Nwagbogu dalam mengkurasi paviliun adalah “berkontribusi pada pembangunan arsitektur intelektual yang akan memungkinkan Benin mempertahankan dan menyebarkan potensi artistik besar yang muncul dari tanahnya dan telah melintasi berbagai diasporanya,” menurut rilis Benin di paviliun tersebut. rencana. Nwagbogu belum memberikan rincian resmi tentang rencana paviliun tersebut. Nwagbogu secara aktif mengadvokasi peningkatan jumlah negara Afrika yang berpartisipasi dalam Venice Biennale. Dalam iterasi pameran global yang lebih baru, telah terjadi peningkatan partisipasi. Ghana dan Madagaskar memulai debutnya pada 2019, sementara Kamerun, Namibia, dan Uganda membawa paviliun pertama mereka pada 2022.

Baca Juga:  Biografi Yayoi Kusama Serta Karya Pentingnya