Pengertian Seni Tari Limbo Serta Asal, Aturan, Dan Cara Menarinya

Pengertian Seni Tari Limbo

Limbo adalah tarian yang unik. Dan kami bersungguh-sungguh: tidak ada tarian lain yang seperti itu di luar sana. Anda akan segera tahu ketika seseorang atau sebuah pesta mengadakan sesi tarian limbo. Tariannya melibatkan palang horizontal, yang bisa berupa apa saja: tiang kayu panjang, gagang sapu, batang gorden… sebut saja. Selama itu lurus, kaku, dan diletakkan horizontal, tidak apa-apa. Ini akan diatur pada ketinggian tertentu (biasanya setinggi dada, sekitar satu meter atau lebih dari tanah.) Siapa pun yang ingin “bermain” harus bersandar ke belakang dan mencoba menyesuaikan tubuh mereka di bawah palang ini. Ketika mereka muncul di sisi lain, mereka telah “memenangkan” sebuah ronde.

Bilah diturunkan sedikit, dan pemain harus melakukannya lagi dan lagi, dengan bilah semakin rendah dan semakin rendah. Permainan berakhir ketika pemain tidak dapat bersandar cukup jauh lagi untuk melewati mistar. Anda mungkin sudah tahu mengapa ini adalah permainan pesta yang begitu populer. Selain sangat menyenangkan untuk dimainkan dan lucu untuk ditonton, kesenangan itu berlipat ganda saat Anda mencampurnya dengan alkohol dan orang mabuk.

Seni Tari Limbo

Asal Seni Tari Limbo

Kebanyakan orang akan terkejut mengetahui bahwa tarian limbo sudah sangat tua. Kata “limbo” sendiri berasal dari tahun 1950-an. Menurut kamus Merriam-Webster, akar kata “limbo” dapat ditelusuri kembali ke variasi lokal bahasa Inggris yang digunakan oleh orang-orang dari Trinidad dan Barbados. Secara khusus, itu adalah turunan dari kata “lentur”. Jadi, Trinidad dan Barbados adalah jawaban umum untuk pertanyaan “Dari mana tarian limbo berasal?” Padahal itu baru namanya. Tariannya sendiri jauh lebih tua. Sebagian besar sumber setuju bahwa apa yang sekarang dikenal sebagai tarian limbo muncul di Trinidad sekitar tahun 1800-an. Namun baru pada tahun 1950-an tarian tersebut menjadi populer.

Sedikit yang diketahui tentang asal usul sebenarnya dari tarian tersebut. Tapi ada banyak hipotesis selama bertahun-tahun tentang sejarah tarian limbo. Salah satu interpretasi paling populer cukup gelap. Dikatakan bahwa tarian limbo dimaksudkan untuk melambangkan budak yang dibawa ke galai kapal budak. Ruang di dalam kapal ini kecil. Mereka dirancang lebih seperti ruang kargo daripada kabin penumpang, jadi orang dikemas bersama seperti ikan sarden dalam kaleng. Itu berarti orang yang diperbudak saat itu harus memutar tubuh mereka ke segala arah dan melengkungkan punggung agar pas. Tapi tidak peduli berapa banyak mereka mencoba, mereka tetap tidak cocok, jadi mereka semakin rendah.

Baca Juga:  Pengertian Seni Tari Adat Akiu No Taue Odori Dari Jepang Serta Sejarah Dan Kostumnya

Aturan Seni Tari Limbo

Aturan tariannya sudah kami jelaskan secara singkat tadi. Tapi ini versi yang lebih detail. Inti dari permainan ini adalah palang horizontal yang diangkat setinggi dada pemain dengan dua palang vertikal. Namun, dalam pengaturan informal seperti pesta rumah, palang horizontal dapat dipegang di udara oleh dua orang di kedua ujungnya. Untuk mengoper di bawah mistar, pemain harus melengkung ke belakang. Tidak boleh ada bagian tubuh mereka yang menyentuh palang saat mereka melewatinya.

Selain itu, tidak boleh ada bagian kaki mereka yang menyentuh tanah selain kaki mereka, dan kepala mereka tidak boleh bergerak dari satu sisi ke sisi lain. Dengan kata lain, pemain harus menopang seluruh berat tubuh bagian atas dengan menggunakan otot punggung dan tulang belakang. Permainan berakhir ketika pemain menjatuhkan palang atau menyentuhnya dengan dada. Jika mereka berhasil melewati palang, palang diturunkan sedikit, dan permainan berlanjut hingga palang dirobohkan.

Aturan Seni Tari Limbo

Cara Menari Seni Tari Limbo

Kekuatan fisik dan fleksibilitas hanyalah bagian dari persamaan. Untuk memastikan Anda memenangkan kontes ini setiap saat, Anda juga harus memiliki teknik yang baik.

  • Mulailah permainan dengan postur tubuh yang baik. Rentangkan kaki Anda dan sejajarkan dengan bahu Anda. Menciptakan basis yang kokoh sangat penting dalam permainan. Ini akan membantu Anda bersandar dengan benar.
  • Perlahan berjalan menuju bar. Jaga agar lengan Anda terentang untuk menjaga keseimbangan. Dengan merentangkan tangan, Anda juga akan dapat menghindari naluri mencengkeram palang saat Anda melewatinya saat Anda merasa kehilangan keseimbangan.
  • Saat Anda mendekati kaki Anda, tekuk ke belakang secara bertahap sampai Anda merasa berada pada ketinggian yang tepat. Jangan mencoba bersandar terlalu cepat. Ini adalah permainan kontrol tubuh, dan tidak ada pengatur waktu. Jika orang-orang di sekitar mendesak Anda, jangan jatuh ke dalam “perangkap” mereka dan terburu-buru.
  • Saat Anda mencapai palang, yang melintasi tubuh bagian bawah, coba ratakan perut Anda sebanyak mungkin. Dengan membungkuk ke belakang, Anda secara alami akan mendorong perut Anda keluar. Jika Anda tidak meratakannya, ada kemungkinan besar Anda akan menjatuhkan palangnya.
  • Setelah Anda melewati palang, jangan mencoba untuk kembali ke posisi normal Anda sepenuhnya. Tunggu sampai kepala Anda melewati palang sebelum berdiri tegak. Kesalahan pemula yang umum adalah berdiri terlalu cepat setelah mata mereka melewati palang, menyebabkan bagian atas kepala mereka membentur palang.