Patung Parthenon berusia 2.500 tahun dikembalikan ke Yunani oleh Vatikan

Tiga fragmen patung yang telah menghabiskan 200 tahun terakhir dalam koleksi permanen Museum Vatikan sekarang akan dikembalikan setelah Vatikan menandatangani kontrak untuk itu. Mereka akan pulang akhir bulan ini, menurut siaran pers dari pejabat Tahta Suci. Tindakan tersebut dapat meningkatkan tekanan pada British Museum untuk menyerahkan Parthenon Marbles yang saat ini dimilikinya setelah perselisihan bertahun-tahun dengan pemerintah Yunani tampaknya mencapai resolusi dalam beberapa bulan terakhir.

Dalam upacara resmi yang diadakan pada hari Selasa di Vatikan, para pejabat menyetujui “sumbangan” fragmen berusia 2.500 tahun, yang menggambarkan kepala seorang anak laki-laki, seorang pria berjanggut, dan seekor kuda. Barbara Jatta, direktur Museum Vatikan, juga hadir. Menyusul pertemuan antara Paus Fransiskus dan Ieronymos II, uskup agung Athena dan Yunani dan pemimpin Gereja Ortodoks Yunani pada 2021, Vatikan sebelumnya mengumumkan rencana untuk mengembalikan patung-patung itu pada Desember.

Pejabat menyatakan dalam siaran pers bahwa upacara khusus akan diadakan untuk menerima fragmen secara resmi pada 24 Maret di Athena. Dalam sebuah pernyataan, Papamikroulis Emmanouil, yang menghadiri upacara penandatanganan atas nama Ieronymos II, mengatakan bahwa perjanjian tersebut menandai “peristiwa bersejarah”, dan dia berharap sikap Paus Fransiskus akan “ditiru oleh orang lain”. Dia juga menyarankan langkah itu “sebagian mengkompensasi” trauma akibat ketidakadilan di masa lalu.

Mengatur preseden. British Museum di London, Louvre di Paris, dan Kunsthistorisches Museum di Wina hanyalah beberapa dari museum yang saat ini memajang pahatan dan jalur yang pernah menjadi bagian dari Parthenon, sebuah kuil berdekorasi mewah di Akropolis Athena yang dibangun oleh Pericles antara 447 dan 432 SM. Italia menjadi preseden untuk kembalinya mereka tahun lalu, ketika Museum Arkeologi Regional Antonino Salinas di Palermo memindahkan sebuah fragmen ke Athena yang memperlihatkan kaki dewi yang mengintip dari bagian bawah tunik.

Baca Juga:  Daftar Patung Unik Yang Ada Di Asia

Perdebatan tentang kelereng Parthenon yang saat ini dipamerkan di British Museum, yang dikenal sebagai Kelereng Elgin setelah duta besar Inggris memindahkannya pada abad ke-19, telah meningkat dalam beberapa bulan terakhir. Menyusul diskusi awal yang diadakan secara rahasia, Jonathan Williams, wakil direktur British Museum, menyatakan kepada The Sunday Times pada bulan Agustus bahwa mereka “menyerukan ‘kemitraan Parthenon’ yang aktif. ‘  George Osborne, kepala British Museum, menyarankan di Radio BBC bulan lalu bahwa kelereng akan dibagikan dan dipajang di Inggris dan Yunani.

Kardinal Vérgez menegaskan bahwa mengembalikan kelereng akan memperkuat hubungan internasional dalam sambutannya pada upacara penandatanganan pada hari Selasa.
Tindakan ini, katanya, “bertujuan untuk membangun jembatan persaudaraan dan menunjukkan kepada dunia bahwa selalu ada jalan menuju dialog dan perdamaian, seperti yang kami harapkan akan terjadi dalam konflik yang sedang berlangsung di Ukraina. “Koleksi seni Paus harus mendobrak semua penghalang dan menjadi pusat komunikasi yang signifikan antara masyarakat, agama, dan gereja.”