Penyelundup Patung Gading Dari Miami Dijatuhi Hukuman 51 Bulan Penjara

Menurut sebuah pernyataan dari Kantor Kejaksaan AS Distrik Selatan Florida, seorang hakim federal menghukum seorang pedagang seni Miami pada hari Senin sampai 51 bulan penjara karena menyelundupkan patung gading ke dalam dan ke luar negeri tanpa izin. Sembilan dakwaan penyelundupan tanpa melapor ke US Fish and Wildlife Service dan satu dakwaan menghalangi keadilan ditemukan terhadap Eduardo Ulises Martinez. Selain itu, Martinez diperintahkan oleh pengadilan distrik federal untuk menyita sejumlah patung yang mengandung gading, membayar denda $20.000, dan menjalani pembebasan dengan pengawasan selama tiga tahun setelah hukuman penjaranya.

Martinez membeli banyak patung yang mengandung gading dari lelang yang diadakan di Spanyol, Inggris, Kanada, dan Australia, menurut Kantor Kejaksaan AS. Martinez mengirimkan masing-masing bagian patung ke alamat yang tidak terkait dengan rumah atau tempat usahanya untuk menghindari penangkapan polisi saat membawanya ke pedesaan. Siaran pers menyatakan bahwa pada kesempatan lain, Martinez menggunakan pihak ketiga yang berbasis di Spanyol dan Inggris untuk mengumpulkan atau menerima patung dari rumah lelang di Eropa, memberi kesan bahwa patung tersebut akan tetap berada di dalam Uni Eropa. Martinez kemudian memberikan instruksi kepada pihak ketiga untuk mengirimkan patung yang mengandung gading ke Amerika Serikat.

Gajah, walrus, kuda nil, babi hutan, narwhals, dan paus, di antara hewan lainnya, menghasilkan bahan putih keras yang dikenal sebagai gading dari taring dan giginya. Menurut World Wildlife Fund, setidaknya 20.000 gajah Afrika dibunuh secara tidak sah setiap tahun untuk diambil gadingnya. Afrika saat ini sedang mengalami epidemi perburuan karena meningkatnya permintaan gading gajah di Asia. AS hampir melarang perdagangan gading gajah pada 2016. Namun, Martinez dilaporkan dihentikan di Bandara Internasional Miami pada 8 September 2021, dengan gading di kopernya, menurut kantor Kejaksaan AS.

Baca Juga:  Perdana Menteri Inggris, Tidak Ada Rencana Untuk Mengembalikan Parthenon Marbles Ke Yunani

Dia kemudian memindahkan patung-patung yang terbuat dari gading yang diimpor secara ilegal dari galerinya dan mencegah penegak hukum melakukan penyelidikan dengan mendekati saksi dan meminta mereka untuk memberikan informasi palsu. “Dalam setiap contoh, Martinez, atau orang lain yang bertindak di bawah arahan Martinez, akan secara curang dan salah mendeskripsikan isi dokumen pengiriman sebagai perunggu dan marmer, porselen, perunggu, atau deskripsi palsu lainnya tentang konten untuk menghindari persyaratan inspeksi dan deklarasi. ” Bahkan November lalu, Martinez berusaha meyakinkan hakim bahwa “barang-barang yang berusia seratus tahun atau lebih” dan “barang-barang yang mengandung sedikit gading dibebaskan dari larangan.”. Permintaannya ditolak.

Permohonan itu ditolak oleh hakim, yang mengatakan, “Terdakwa tidak berhak memutuskan apakah barang-barang yang diimpor dan diekspornya memenuhi syarat sebagai pengecualian. Padahal, Endangered Species Act (ESA) dan Convention on International Trade in Endangered Species of Wild Fauna (CITES) tidak akan berguna jika setiap orang memiliki kebebasan untuk memutuskan sendiri apakah barang yang ingin mereka impor dan ekspor keluar dari negara tersebut. Amerika Serikat dibebaskan dari larangan.”