Sung Neung Kyung Tokoh Penting Korea, Kini Diwakili Oleh Lehmann Maupin

Lehmann Maupin, yang berkantor di New York, London, Hong Kong, dan Seoul, sekarang mewakili Sung Neung Kyung, seorang tokoh penting dalam kancah avant-garde Korea Selatan yang pertama kali menjadi terkenal pada tahun 1970-an. Di stannya di Art Basel Hong Kong pada minggu berikutnya, galeri akan memajang karya lama seniman. Sung terkenal karena hubungannya dengan Ruang dan Waktu, sekelompok seniman yang aktif di Korea Selatan selama tahun 1970-an dan 1980-an yang menciptakan seni dan melakukan penelitian sebagai cara untuk mengkritik sejarah dan teori seni Barat dan secara bersamaan memproses dan menanggapi politik negara mereka. kerusuhan pada saat itu. Sung bekerja di berbagai media, seringkali dengan fokus pada kinerja, fotografi, dan materi arsip.

Koran: Setelah tanggal 1 Juni (1974), sebuah artikel oleh Sung mengilustrasikan strategi ini. Dalam karya ini, sang seniman memotong blok teks dari koran dan memajang koran yang dipotong di dinding, dengan bagian yang dipotong di dekatnya. Reading Newspapers (1976), sebuah pertunjukan terkait, menampilkan Sung mencoba membaca dari surat kabar yang baru saja robek. Dalam pekerjaan selanjutnya, dia akan tampil untuk kamera sebelum mementaskan pertunjukan bagian tubuh, seringkali dengan krim cukur.

Dalam sebuah wawancara dengan Arsip Digital Artis Korea, Sung berkomentar bahwa seni konseptual “pada saat itu dianggap dangkal”. Dengan mendekati seni dari sudut pandang konseptual dan bukan ideologis, saya berharap dapat menghindari kecenderungan materialisme.” Artis Sung tidak pernah mengadakan pameran tunggal di luar Korea Selatan, meskipun terkenal di sana. Lehmann Maupin akan menggelar pameran tunggal pertamanya di New York akhir tahun ini. Selain itu, Sung akan menjadi bagian dari pameran keliling yang signifikan Sebuah pameran baru berjudul “Only the Young: Experimental Art in South Korea, 1960s-1970s” akan memulai debutnya pada bulan Mei di Museum Nasional Seni Modern dan Kontemporer, Korea di Seoul sebelum melakukan perjalanan ke Museum Guggenheim di New York pada bulan September dan Museum Hammer di Los Angeles pada tahun 2024.

Baca Juga:  Biografi Affandi Serta Awal Karir, Penghargaan, Dan Karya

Direktur kuratorial galeri yang baru-baru ini ditunjuk Katherine Rochester menulis dalam email ke ARTnews, “Sejak muncul sebagai suara kunci dalam avant-garde Korea Selatan, Sung Neung Kyung telah menggunakan bahan-bahan kehidupan sehari-hari secara inventif untuk memprovokasi reaksi otentik terhadap sejarah kita bersama. Melalui gerakan lucu yang memunculkan ekspresi kreatif, pertunjukan eksperimentalnya berfokus pada komunikasi terbuka dengan penonton. Karya Sung Neung Kyung yang luas dicirikan oleh dinamisme ini, yang mengangkatnya ke posisi sentral dalam setiap perdebatan tentang sejarah panjang seni konseptual di Korea dan di tempat lain serta pengaruhnya yang berkelanjutan.”