The Ugly Duchess: Gagasan Penuaan Dan Kecantikan Ditantang Oleh Potret Renaisans Yang Mengganggu

Salah satu karya paling terkenal dari Renaisans tidak diragukan lagi adalah potret Quinten Massys tentang “Wanita Tua” dari tahun 1513. Ini juga termasuk yang paling tidak biasa pada masa itu. Subjek Massys, yang merupakan tokoh cerita rakyat fiksi atau wanita dengan bentuk penyakit Paget yang sangat langka, jelas sudah tua, dengan kulit keriput, payudara layu, dan mata terbenam jauh di dalam rongganya. Dia aneh dan juga tua. Dagu perseginya terlalu menonjol, hidungnya pesek dan lebar, dan dahinya menonjol. Bahkan pakaian yang dia kenakan sama sekali tidak cocok untuk wanita Renaisans seusianya. Dia tidak mengenakan pakaian sederhana dan sopan; sebaliknya, dia mengenakan gaun berpotongan rendah dan terbuka yang menonjolkan décolleté-nya (dan payudaranya yang berlesung pipit).

Dia tidak memiliki semua karakteristik ideal yang terlihat pada sosok wanita lain sejak saat itu, seperti Venus karya Sandro Botticelli atau Mona Lisa karya Leonardo da Vinci.
Namun demikian, meskipun penampilan wanita tua itu tidak menarik, lukisan itu, yang lebih dikenal sebagai “The Ugly Duchess”, begitu menawan sehingga membuatnya menjadi salah satu tokoh paling abadi dalam sejarah. The Ugly Duchess: Beauty and Satire in the Renaissance, sebuah pameran baru di Galeri Nasional London, akan menyoroti penampilannya yang mencolok.

Untuk itu, lukisan Massys akan dipajang di samping karya pendampingnya, “Orang Tua,” yang dipinjam dari koleksi pribadi, bersama dengan karya seniman lain seperti Leonardo da Vinci, Albrecht Dürer, dan Jan Gossaert yang menampilkan hal serupa. wanita tua yang ekspresif, untuk mengeksplorasi bagaimana tubuh wanita, usia, dan fitur wajah tertentu disindir dan dijelek-jelekkan selama Renaisans.

Dalam wawancara telepon sebelum debut pameran, kurator acara Emma Capron menyatakan bahwa “‘Ugly Duchess’ adalah salah satu karya yang paling disayangi dan diperdebatkan di Galeri Nasional.”. Beberapa orang tidak tahan melihatnya, sementara yang lain menyukainya. Selain mengeksplorasi bagaimana ini dan penggambaran lain tentang wanita tua yang menentang gagasan konvensional tentang kecantikan, atau “melampaui” mereka, sebenarnya telah melemahkan norma sosial, saya ingin mempertanyakannya. Bertentangan dengan apa yang awalnya Anda yakini, ini adalah sosok yang kuat, bertentangan, bahkan bahagia. ”

Untuk waktu yang sangat lama, para kritikus melihat lukisan Massys terutama sebagai parodi misoginis dari kesombongan dan delusi perempuan. Dengan nada yang sama, penampilannya yang memalukan di samping pria itu, yang mungkin suaminya, yang terlihat lebih formal berpakaian daripada dia (dan sedikit membosankan), telah lama dianggap sebagai parodi pernikahan (dia terlihat memberi dia kuncup mawar sebagai tanda cinta, tetapi dia mengangkat tangannya seolah-olah untuk menunjukkan penghinaan).

Namun lukisan itu sebenarnya memiliki lapisan lebih banyak dari itu, menurut Capron. Dia menjelaskan, “Ini adalah wanita yang lebih tua dan jelek yang menantang standar kecantikan normatif.” tanpa disadari. Sebaliknya, dia bertindak tidak pantas untuk wanita seusianya dan melanggar norma sosial. Ketidaksopanan dan pembangkangannya tampak sepenuhnya di zaman kita, itulah sebabnya citranya bertahan begitu lama. ”

Dia juga menyampaikan bahwa dia bukan hanya lucunya dengan cara dia berdiri dalam hubungannya dengan pasangannya. Sebenarnya, wanita bangsawan berpose di sebelah kanan, atau di sebelah kiri penonton, yang merupakan sisi paling tinggi dalam potret ganda dari zaman itu dan biasanya ditempati oleh pria. Dalam arti tertentu, dia menggantikan rekan prianya. Sepertinya dia membalikkan segalanya dan mengantarkan perubahan, kata Capron.

Dia melanjutkan dengan mengatakan bahwa Massys mungkin sangat menyadari reaksi yang akan ditimbulkan oleh kepribadiannya yang berlebihan. Meskipun mengolok-olok wanita tua tidak diragukan lagi merupakan bagian dari desain artis untuk karya tersebut, dia juga menggunakannya untuk memadukan budaya tinggi dan rendah genre potret yang bermartabat dengan sosok karnaval dan membawa yang aneh ke arus utama.

Dia memiliki tujuan yang mirip dengan banyak orang sezamannya. Kemungkinan bahwa pelukis Flemish mendasarkan karyanya pada komposisi master Italia muncul ketika dua gambar terkait dari wajah ikonik yang sama, yang dikaitkan dengan Leonardo da Vinci dan asisten utamanya Francesco Melzi, juga dipajang di pameran. Master Italia itu sama terpesonanya dengan potensi subversif yang mungkin dimiliki oleh subjek seperti wanita yang lebih tua.

Demikian pula, karya-karya lain dalam pameran tersebut berkisar dari “Payudara Wanita Tua” yang tampak mengancam (ca. 1490–1510), dipinjamkan oleh Museum Fitzwilliam, hingga cemberut maiolica (sejenis tembikar Italia dengan kaca timah) Albrecht Dürer’s (1498–1501) “Witch Riding Backward on a Goat” mengilustrasikan bagaimana, bagi banyak pelukis Renaisans, “wanita yang lebih tua menawarkan ruang untuk bereksperimen dan bermain yang tidak dapat diizinkan oleh penggambaran kecantikan konvensional dan tubuh normatif,” menurut ke Capron.

Baca Juga:  Biografi Giotto Di Bondone Serta Karya Pentingnya

Wanita lanjut usia telah berkontribusi lebih dari sekedar seni satir. Sosok wanita tua sebenarnya telah digambarkan dalam berbagai cara oleh seniman di seluruh dunia, dari seni pahat klasik Romawi hingga seni modern.

Frima Fox Hofrichter, seorang sejarawan seni yang ikut mengedit seluruh antologi tentang subjek berjudul “Perempuan, Penuaan, dan Seni”, menyatakan dalam wawancara telepon bahwa wanita yang lebih tua selalu membuat subjek yang sangat memikat “melintasi tradisi dan genre visual”. “Dengan kaki gagak, payudara kendur, alis berkerut, dan tubuh yang indah, mereka telah mengambil berbagai makna yang sangat berbeda dan sering bernuansa yang melampaui karikatur.” Dari lukisan Hans Baldung Grien tahun 1541 “The Ages of Woman and Death” hingga lukisan Francisco Goya tahun 1810 yang meresahkan “Waktu dan Wanita Tua”, wanita tua telah berfungsi sebagai simbol kefanaan dan perjalanan waktu yang tak henti-hentinya.

Seperti yang terlihat dalam lukisan Rembrandt tentang wanita tua dari awal hingga pertengahan 1600-an, seperti “An Old Woman Praying” (1629), sang seniman menggunakan cahaya dan bayangan untuk menciptakan rasa kedalaman dan intensitas emosional yang menekankan wanita (kemungkinan besar miliknya). ibu) pengabdian spiritual dan rasa hormatnya terhadap perawakannya. Mereka digambarkan dengan empati dan kasih sayang untuk mencerminkan kebijaksanaan, kelembutan, dan martabat; atau “An Old Woman Reading” (1655), di mana sosok tua yang tinggal di wajah menampilkan ekspresi lembut dan lembut yang memancarkan kehangatan dan perhatian.

Banyaknya ikonografi penyihir Eropa dari era modern, mulai dari “Witches’ Sabbath” karya Jacques de Gheyn dari akhir abad ke-16 hingga awal abad ke-17 hingga “Macbeth” karya Henry Fuseli, Babak I, Adegan 3, Para Suster Aneh, dari sekitar tahun 1783, menunjukkan seberapa sering mereka datang untuk mewakili dosa dan kedengkian sesuai dengan sikap kuno tentang gender. Mereka “kebalikan dari tidak terlihat dalam segala bentuknya,” kata Fox Hofrichter. Wanita yang lebih tua dalam seni telah memicu ide dan perspektif baru baik dengan representasi stereotip atau konotasi positif, menurut penulis. Itu memiliki banyak kekuatan. “.

Penggambaran wanita yang lebih tua telah berubah secara signifikan selama abad ke-20 dan ke-21 karena semakin banyak seniman wanita yang memasuki bidang ini. Terutama tubuh mereka telah dibawa ke depan dengan gigih, bahkan menghadapi cara-cara baru, dan secara krusial dilihat melalui lensa wanita.

Contoh terbaiknya mungkin adalah potret diri telanjang berskala besar oleh seniman Amerika Joan Semmel, yang menunjukkan perubahan tubuhnya dari waktu ke waktu. Semmel, yang sekarang berusia 90 tahun, memulai proyek ini pada tahun 1980-an sebagai cara untuk merepresentasikan dirinya dengan cara yang terasa otentik baginya, tanpa mengidealkan atau menyembunyikan efek normal dari penuaan, seperti payudara yang kendur dan kulit yang kendur. Karya seni yang dihasilkan benar-benar bertentangan dengan gagasan potret perempuan tradisional, yang mengutamakan kemudaan dan kesempurnaan di atas segalanya. Sebaliknya, mereka menggambarkan seorang wanita yang berdamai dengan dagingnya yang menua.

Diane Edison adalah seorang seniman Afrika-Amerika yang tidak menahan diri untuk menjelajahi sejarah pribadinya melalui potret diri yang gigih yang menonjolkan tubuh dan wajahnya yang lelah, menyeimbangkan kerentanan dan pembangkangan secara bersamaan. Dunia fantasi juga telah digunakan untuk mengubah usia tua. Untuk menantang praduga tentang penuaan dan seperti apa menjadi “lansia”, fotografer Jepang Miwa Yanagi meminta sekelompok wanita muda (dan beberapa pria) untuk membayangkan diri mereka dalam 50 tahun untuk serial “Nenekku” (2000).

Para seniman ini menekankan bagaimana penuaan dapat membentuk dan menentukan seseorang dengan menekankan kerutan, garis, dan karakteristik fisik lain yang menyertai penuaan. Dengan melakukan itu, mereka menantang gagasan bahwa masa muda adalah satu-satunya tahap kehidupan yang layak dirayakan dan usia tua adalah sesuatu yang harus ditakuti atau dihindari.

“Wanita yang lebih tua memperluas persepsi kita tentang apa artinya menjadi tua ketika mereka muncul dalam lukisan, film, atau patung.”, kata Fox Hofrichter. “Di satu sisi, ini membuat mereka lebih sulit untuk difoto dan, akibatnya, lebih sulit untuk dilihat oleh pemirsa. dari mana seni yang benar-benar hebat dibuat.”

Begitu juga Capron. Wanita sering digambarkan sebagai muda dan menarik atau tua dan tidak terlihat. Tetapi karya seni yang tak terhitung jumlahnya telah menunjukkan berkali-kali bahwa ada lebih banyak gradien di antara mereka,” katanya. Lebih lanjut, “The Ugly Duchess” berfungsi sebagai bukti bahwa bahkan stereotip yang mengejek seorang wanita tua dapat mencakup banyak orang. .